Spirit Kaum Nahdliyin Madura Inspirasi Harlah ke-99 NU

SURABAYA – Semangat juang ahlussunah wal jamaah warga Pulau Madura menjadi sumber inspirasi.

“Sebenarnya, ide untuk mengambil spirit NU dari Madura telah kami siapkan dua tahun lalu. Bahkan, PWNU Jawa Timur telah membentuk tim ad hoc dan telah melakukan koordinasi dengan PCNU se-Madura. Tapi, memang ada pandemi Covid-19 sehingga baru kita laksanakan tahun ini,” tutur Wakil Ketua PWNU Jawa Timur KH Abdussalam Shohib dalam rilisnya, Rabu (9/2/2022).

Menurut Gus Salam, panggilan akrab Pengasuh Pondok Pesantren Mambaul Ma’arif Denanyar Jombang ini, dalam rapat koordinasi dengan cabang-cabang NU di Madura bakal difokuskan dua hal.

Salah satunya, mengembalikan kesadaran kolektif dan fanatisme positif. Implikasinya, warga Nahdliyin di Madura yang secara sosial masih terpinggirkan oleh sistem, baik masalah pendidikan, ekonomi, budaya dan sumber daya manusia akan menjadi medium pemberdayaan.

Selanjutnya akan merumuskan peta jalan NU di Madura berbasis data ilmiah untuk mengetahui faktor-faktor pergeseran utama masyarakat di Madura terhadap NU. Sejak awal berdirinya, NU telah menjadi bagian penting dari masyarakat Madura, karena para ulama di Nusantara sebagian besar belajar dari Madura, tepatnya pada Syaikhona Muhammad Kholil di Bangkalan.

“Dulu, bahkan bila seseorang di Madura ditanya soal agamanya, dijawab NU. Karena secara umum dan sebagian besar masyarakat di Pulau Garam memeluk Islam ala Ahlussunnah Waljamaah yang diajarkan NU,” tutur Gus Salam.

Rangkaian peringatan Hari Lahir (Harlah) Nahdlatul Ulama (NU) ke-99 yang digelar PWNU Jawa Timur akan dipusatkan di Madura. Peringatan harlah dalam hitungan kalender hijriah ini, berusaha mengembalikan fanatisme positif bagi warga NU, khususnya di Pulau Garam sebagai tempat kelahiran Guru Para Pendiri (Muassis) NU, yakni Syaikhona Muhammad Kholil bin Abdul Latif.

Nahdlatul Ulama berdiri pada 16 Rajab 1344 H, dalam hitungan tahun ini, 16 Rajab 1443, telah mencapai 99 tahun. Dalam hitungan kalender Masehi, kelahiran NU bertepatan dengan 31 Januari 1926.

Nilai-nilai ajaran Islam Ahlussunnah Waljamaah, seperti Tasamuh (toleran), Tawasath (jalan tengah/moderat), Tawazun (seimbang) dan I’tidal (tegak lurus) tetap diajarkan di pesantren-pesantren dan lembaga pendidikan di lingkungan NU.

“Tapi, bagi masyarakat Madura secara umum telah mengalami pergeseran. Hal ini, agaknya disebabkan banyak faktor di tingkat grassroots (akar rumput), tak sepenuhnya seperti dulu lagi. Inilah faktor-faktor yang kami cari agar bisa menentukan arah ke depan dari program-program NU,” tutur Gus Salam.

Jajaran pengurus harian PWNU Jatim, lembaga-lembaga dan badan otonom serta PCNU Madura Raya pun mulai mempersiapkan diri. Rapat dipimpin langsung Prof KH Abd A’la, yang juga pimpinan Pesantren An-Nuqoyah Guluk-Guluk Sumenep.

Rangkaian acaranya terdiri dari Ziarah Muasis NU yang di lokasi 8 titik se-Jawa Timur, pada Sabtu 12 Februari. Di antaranya, di Makam Syaikhona Kholil Bangkalan dan para muassis di cabang-cabang di Madura. Selain itu, juga di Tebuireng, Denanyar, Rejoso dan Tambakberas Jombang.

Makam para muassis NU lainnya, seperti di Surabaya, Gresik, Nganjuk, Kediri, Malang, Situbondo, Probolinggo, Jember dan sejumlah kota lainnya. Di Surabaya, misalnya, sebagai kota kelahiran NU, terdapat makam sejumlah tokoh seperti KH Ridlwan Abdullah (pencipta lambang NU), KH Mas Alwi bin Abdul Aziz, H Hasan Gipo (Presiden NU), dll.

Selain itu, acara berlangsung seperti Pekan Rajabiyah mulai tanggal 8-28 Februari, akan dilaksanakan Pengibaran Bendera NU serentak pada 14 Februari 2022.