Prabowo Diyakini ‘Turun Gelanggang’ Lawan Jokowi di Pilpres 2019

oleh -
ist
ist

JAKARTA-Dalam beberapa hari terakhir beredar wacana bahwa Ketua Umum DPP Partai Gerindra Prabowo Subianto akan menyerahkan mandat Capres 2019. Namun, menurut Pengamat POlitik Universitas Pelita Harapan Emrus Sihombing, wacana itu tidak akan terjadi.

Di Pilpres 2019 mendatang, mantan Danjen Kopassus ini akan maju dalam pertarungan. Sebagaimana diketahui, Prabowo adalah seorang Jenderal. “Prabowo seorang Jenderal yang tidak mungkin kalah sebelum berperang. Saya lihat rekam jejak beliau, karier militer dan politik beliau serta kesehariannya. Prabowo tokoh yang pantang mundur,” kata Emrus saat dihubungi di Jakarta, Minggu (22/7/2018).

Emrus menjelaskan, Prabowo telah berhasil mendirikan dan mengelola Partai Gerindra hingga menjadi Parpol tiga besar dengan perolehan terbanyak di DPR. Di Pemilu tahun lalu, Gerindra mengumpulkan 14.760.371 (11,81 persen) suara atau 71 kursi (13 persen) kursi di parlemen.

Karena itulah, Emrus berpendapat, Prabowo tidak akan menjadi king maker yang berpotensi membuat Gerindra terpuruk di Pemilu Legislatif tahun depan. “Ketokohan Prabowo telah melekat dengan Gerindra, jadi kalau Prabowo tidak maju dan menyerahkan tiket calon presiden kepada orang lain, ini akan menurunkan elektabitas Geridra di Pileg,” ujar Emrus.

Isu Prabowo akan menyerahkan mandat capres kepada tokoh lain mencuat saat sejumlah kader Gerindra mengatakan adanya sejumlah opsi capres-cawapres yang berpotensi menang di Pilpres 2019. Salah satu opsinya yaitu Prabowo menyerahkan mandat capres ke tokoh lain. Namun, disebutkan kepada siapa mandat capres itu diserahkan.

Namun, isu ini kemudian dibantah oleh Ketua Umum Partai Gerindra Ketua DPP Gerindra Ahmad Riza Patria. Dia mengatakan tidak ada yang menyarankan agar Prabowo jadi king maker. Meski demikian, Riza menilai wajar jika ada suara satu dua kader partai koalisi yang ingin Prabowo menyerahkan mandat capres ke tokoh lain.

Emrus menjelaskan, peluang Prabowo menang di Pilpres 2019 masih besar sebab elektabilitas Jokowi sebagai penantang masih kurang dari 50 persen. Tinggal bagaimana Prabowo dan koalisinya bisa memunculkan wakil yang bisa mendongkrak elektabilitas Prabowo. Sekaligus Prabowo dan wakilnya nanti bisa menghadirkan program-program masuk akal yang bisa diterima masyarakat.

“Prabowo dan pasangannya serta tim sukses bisa membongkar kelemahan-kelemahan pembangunan Joko Widodo. Tentu dengan memberikan soliusi-solusi bila nanti mereka mempimpin. Karena tidak ada pemimpin yang sempurna. Pasti ada kelebihan dan kekurangan di sana-sini. Kekurangan ini yang harus diperhatikan Prabowo. Ini yang bisa ditawarkan kepada publik dan apa yang dilakukan ke depan sehingga jauh bermanfaat bagi masyarakat,” papar dia.

Emrus juga menyayangkan pihak-pihak yang terkesan mendorong-dorong agar Prabowo tidak maju dan menyerahkan mandat kepada figur lain. Salah satunya Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

“Anies sudahlah jangan didorong-dorong untuk maju. Bukankah Anies mengatakan secara implisit akan menyelesaikan tugas sebagai Bubernur. Bisa jadi kalau Anies berhasil membangun Jakarta lima tahun ini, nanti justru baik bagi Anies untuk maju jadi capres 2024,” kata Emrus. @VIN