Korsel Akan Pungut Pajak Hadiah Crypto dan Token Warisan

calculator ilustrasi (ist)
calculator ilustrasi (ist)

Kabarjatim-Badan Pajak Korea Selatan mengumumkan akan mulai mengenakan pajak atas hadiah kripto dan token warisan. Bahkan, Korsel juga akan memberikan sangsi tegas terhadap para manipulator pasar kripto.

Menurut KBS dan Donga Ilbo, Layanan Pajak Nasional (NTS), badan pajak tertinggi negara, telah mengumumkan bahwa pada Januari 2022, warga negara akan diwajibkan untuk membayar pajak atas kripto yang mereka berikan atau warisi dari anggota keluarga atau kenalan. Rencana tersebut akan diluncurkan terlepas dari kenyataan bahwa Majelis Nasional baru-baru ini memberlakukan penundaan pada keuntungan perdagangan crypto yang berarti investor dapat berdagang bebas pajak hingga setidaknya 2023.

Dikutip dari situs cryptonews.com, untuk membantu pembayar pajak memenuhi kewajiban hukum baru ini, NTS mengumumkan bahwa akan menambahkan alat baru ke situs webnya. Widget itu akan memungkinkan individu untuk menghitung berapa banyak mereka berutang kepada petugas pajak ketika mereka mendapatkan rejeki nomplok kripto.

Alat ini akan menggunakan data harga token yang disediakan oleh pertukaran crypto “empat besar” – Upbit, Bithumb, Korbit, dan Coinone – untuk menghitung nilai fiat dari donasi token. Tetapi alih-alih menggunakan harga crypto pada saat pewarisan atau penerimaan token, warga akan dipaksa untuk menggunakan alat tersebut untuk membuat harga rata-rata dua bulan. NTS khawatir bahwa harga token tidak stabil, dan tampak khawatir bahwa investor yang cerdik mungkin berusaha memberikan hadiah ketika harga turun untuk menghindari tagihan pajak yang berpotensi membebani.

Baca Juga  Setelah Longsor, Bitcoin dan Ethereum Berjuang untuk Pulih, Bagaimana Yang Lain?

Meskipun badan tersebut tidak menjelaskan secara pasti periode waktu yang diharapkan dari harga rata-rata dua bulan ini, kemungkinan periode tersebut akan mencakup bulan sebelum penerimaan, serta 30-31 hari berikutnya.

Sementara itu, pemerintah Korea Selatan juga ingin menindak manipulasi pasar kripto. Bulan lalu, ia meluncurkan rancangan undang-undang yang menyerukan hukuman seumur hidup bagi mereka yang dihukum karena penipuan tingkat tinggi yang melibatkan manipulasi harga token.

Dan per iNews24, Komisi Jasa Keuangan, Komite Perlindungan Informasi Pribadi, Kementerian Strategi dan Keuangan, Kementerian Kehakiman, Badan Kepolisian Nasional, dan NTS minggu ini mengadakan pertemuan untuk “memeriksa status penyedia layanan aset virtual (VASPs)’s compliance” terhadap Undang-Undang Industri Aset Virtual yang baru-baru ini diberlakukan.

Pemerintah mengatakan bahwa “kecurigaan praktik perdagangan yang tidak adil oleh beberapa operator bisnis aset virtual terkait dengan pencatatan aset virtual” telah dimunculkan, “perlu untuk ditanggapi.” Para pihak sepakat untuk meningkatkan pemantauan mereka “praktik tidak adil,” dan menindaklanjuti dengan “dukungan legislatif” untuk “mengatur dan menghukum” kemungkinan pelanggar.

%d blogger menyukai ini: