Gubernur Jatim Terjunkan Tim Vaksinasi ‘Garap’ Unregistered People

Gubernur Jatim Terjunkan Tim Vaksinasi 'Garap' Unregistered People
Gubernur Jatim Terjunkan Tim Vaksinasi 'Garap' Unregistered People

SURABYA-Untuk memastikan masyarakat Jawa Timur sudah divaksin, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa menerjunkan tim untuk jemput bola. Tim ini menyisir warga yang tinggal di daerah slum area yang tidak teregistrasi atau unregistered people seperti di bawah jembatan Moro Krembangan yang dikenal sebagai Kampung 1001 Malam, Surabaya.

“Jadi pada akhir September lalu kita sudah menerjunkan tim untuk vaksinasi dosis pertama. Dari 228 sasaran, yang memenuhi syarat ada 160 orang. Kemudian, sekarang kita terjunkan lagi untuk vaksinasi dosis kedua untuk mereka,” tutur Gubernur Khofifah di Gedung Negara Grahadi, Selasa (21/12). Dari 160 sasaran vaksinasi dosis pertama tersebut, lanjut Khofifah, saat ini baru 120 orang yang memenuhi syarat vaksinasi untuk dosis kedua.

Khofifah mengatakan, karena letak tempat tinggal warga di bantaran sungai, membuat mereka kurang mendapatkan akses dan informasi terhadap layanan vaksinasi. Selain itu sebagian besar memang tidak teregistrasi sebagai warga setempat. Maka layanan vaksinasi harus diberikan dengan sistem jemput bola.

“Semua warga di Kampung 1001 Kampung 1001 malam dimaksimalkan untuk mendapatkan layanan vaksinasi. Apakah bagi mereka yang sudah memiliki catatan kependudukan maupun yang masih termasuk ‘ unregistered people,” ujar Khofifah.

Baca Juga  Pos Pam Polres Jombang Sediakan Layanan Vaksinasi Gratis

Gubernur Khofifah mengakui, untuk menjangkau vaksinasi bagi kelompok tunawisma dibutuhkan pendekatan khusus. Di antaranya ialah layanan jemput bola yang telah dilakukan Pemprov melalui tim Bapenda Jatim yang sedang baksos dalam rangka HUT Bapenda kerjasama dengan aparat kelurahan dan puskesmas setempat. Selain itu, masyarakat perlu mendapatkan informasi yang lengkap terkait pentingnya vaksinasi dalam membentuk kekebalan kelompok serta memutus rantai penularan Covid-19.

“Sebelum kita menjemput warga Kampung 1001 malam untuk vaksin, dua minggu ini kita lakukan sosialisasi sekaligus pendataan agar mereka bisa mempersiapkan diri,” kata Khofifah.

Di Kampung 1001 malam tersebut sejatinya ada 450 warga dari 180 KK. Kendati demikian, dari jumlah tersebut baru 45 warga yang tercatat sebagai penerima bantuan seperti Bantuan Langsung Tunai (BLT) maupun Program Keluarga Harapan. Oleh karenanya kita harus saling mengisi saling melengkapi agar layanan kesehatan dan kesejahteraan makin merata. Sementara berdasarkan data yang ada capaian vaksinasi untuk umum dosis 1 per tanggal 20 Desember tercatat 74,59 persen dan lansia dosis 1 tercatat 59,49 persen.

%d blogger menyukai ini: