Angka Stunting Di Bondowoso Alami Penurunan Hingga 18,4 Persen

oleh -

BONDOWOSO: Angka Stunting di Kabupaten Bondowoso pada tahun 2021 mengalami penurunan yang sangat signifikan, yakni mencapai 18,4 persen. Penurunan tersebut berdasarkan pada hasil bulan timbang per bulan Agustus 2020, angka stunting di Bondowoso berada pada angka 12,3 persen. Angka tersebut turun dibanding sebelumnya pada 2018, yakni 38 persen berdasarkan data Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas).

“Yaitu 4 persen dari target yang di tentukan dalam setahun, yaitu sebesar 10,66 persen dalam 2 tahun (2019-2020),”Ujar Bupati Bondowoso, Salwa Arifin saat memberikan sambutan dalam acara Rembuk Stunting, di Pendopo Bupati.

Sementara Kepala Dinas Kesehatan Bondowoso, Dr. Moh Imron menerangkan, dengan penurunan angka tersebut, maka peringkat Bondowoso sebagai wilayah tertinggi angka stunting di Jawa Timur juga turun.

“Kalau sampai tahun 2022 kita masih 4 atau 5 tertinggi di Jatim kalau pakai data Riskesdas. Tapi kalau data bulan timbang, kita nomor 7 atau 8,” ucapnya.

Dirinya menjelaskan bahwa sejak 2018 lalu Kabupaten Bondowoso masuk dalam 100 lokasi fokus dalam penanganan stunting karena jumlah penderitanya sangat tinggi. ” Pada saat itu sekitar 38,2 persen,” jelasnya.

Sejak saat itu, Pemkab Bondowoso bekerja keras untuk menurunkan angka stunting tiap tahunnya melalui program pencegahan dan penanggulangan. Bukan hanya tanggung jawab Dinkes, namun beberapa OPD terkait juga bertanggung jawab secara keseluruhan.

“Kita ingin ada komitmen dari semua pihak stakeholder. Karena ini keterlibatan semua pihak. Termasuk sampai pemanfaatan alokasi Dana Desa,” ungkapnya.

Ke depan, tepatnya pada tahun 2022 nanti pihaknya telah menganalisa 17 desa yang menjadi lokasi fokus penangangan stunting.

Untuk terus menurunkan angka stunting, masyarakat diimbau untuk pro aktif membantu program pemerintah. Bagi balita yang diketahui kekurangan gizi, maka wajib diberikan pemberian makanan tambahan (PMT) yang cukup.

“Ketika ada kasus balita stunting di desa, maka peran dari pemerintah desa dengan anggaran desa itu apa,” pungkasnya.

Perlu diketahui, hasil bulan timbang dan Riskesdas merupakan acuan dalam memantau pergerakan angka stunting di Indonesia, keduanya memiliki perbedaan. Hasil bulan timbang dilakukan sebanyak dua kali dalam setahun, yakni Februari dan Agustus. Sementara Riskesdas merupakan riset kesehatan yang diikuti secara nasional. NOE