5 Tips Memilih Busana Ramah Lingkungan untuk Para Pecinta Alam

oleh -

SEMAKIN banyak orang sadar atas dampak perbuatan mereka pada lingkungan. Bagi mereka yang sadar lingkungan, memilih busana, termasuk pakaian dan sepatu, yang diproduksi dan dijual dengan dampak seminimal mungkin terhadap lingkungan adalah jawaban tepat untuk tetap bergaya dan peduli pada dunia.

Bagi mereka yang sadar lingkungan dan gaya, memilih ‘sustainable fashion’, atau mode berkelanjutan, adalah langkah yang tepat. Mode berkelanjutan, juga dikenal sebagai eco-friendly fashion, memperhatikan aspek-aspek lingkungan, etika dan sosial untuk memastikan bahwa produksi dan penjualan produk-produk mode memiliki dampak seminimal mungkin pada lingkungan.

Merek-merek busana outdoor memberi perhatian khusus pada mode berkelanjutan, khususnya karena banyak dari pengguna merek-merek tersebut memang mencintai alam. Jadi, bagi mereka yang mau tampil keren dan tetap menjalankan hidup aktif penuh keseruan di alam terbuka atau tempat-tempat terkini di sekitar kota, memilih pakaian dan sepatu yang ramah lingkungan adalah suatu kewajiban.

Timberland, sebuah merek yang bertujuan untuk menggunakan bahan daur ulang, organik dan terbarukan di semua produk mereka, memberikan tips tentang cara memeriksa apakah pakaian dan sepatu tertentu terbuat dari bahan-bahan yang ramah lingkungan.

1. Botol air minum daur ulang

Botol air minum plastik telah menjadi salah satu sampah konsumen yang sering mengotori sungai, laut, dan tempat pembuangan akhir. Kini, sudah ada teknologi yang bisa mendaur ulang polyethylene terephthalate (PET), bahan yang terkandung dalam botol plastik, dan mengubahnya menjadi bahan untuk membuat sepatu, seperti bot.

Contohnya, bahan yang bernama ‘ReBOTL’ milik Timberland terbuat dari botol-botol minum air plastik. Bahan ini kemudian digunakan untuk memproduksi sepatu bot dan chukka. Setidaknya 233 juta botol air minum plastik telah didaur ulang untuk dijadikan sepatu Timberland.

2. Katun organik

Tidak seperti katun konvensional yang tumbuh menggunakan bahan kimia yang mengotori udara, air dan tanah, katun organik ditanam menggunakan metode yang minim dampak negatifnya pada lingkungan.

Proses menanam katun organik menjaga fertilitas tanah, mengurangi penggunaan pupuk beracun, dan memastikan biodiversitas biologis pertanian. Maka itu, baju dan aksesoris terbuat dari katun organik jauh lebih ramah lingkungan karena memakai bahan baku berkelanjutan.

3. Bahan Kulit Bersertifikasi

Produk-produk yang menggunakan bahan kulit memiliki daya tarik tersendiri, baik dari segi estetika dan daya tahan. Akan tetapi, bahan kulit juga harus ramah lingkungan. Leather Working Group (LWG) adalah asosiasi yang terdiri dari merek, perusahaan manufaktur, dan penyamakan kulit yang membuat produk-produk kulit ramah lingkungan.

LWG memberi rating emas, perak, dan perunggu pada penyamakan kulit yang memenuhi aturan-aturan terkait kelestarian lingkungan. Merek-merek yang sadar lingkungan akan selalu mengambil bahan baku dari penyamakan kulit bersertifikat dari LWG.

4. Bebas PVC

PVC, atau polyvinyl chloride, adalah salah satu polimer plastik yang paling umum digunakan. Karena sifatnya yang tahan air, PVC umum digunakan oleh industri mode untuk membuat sepatu, jaket dan tas. Namun, proses produksi PVC melepaskan kimia berbahaya ke udara, air dan tanah. Mengingat hal ini, akan lebih baik untuk membeli sepatu, pakaian dan aksesoris yang mempunyai sifat seperti PVC namun terbebas dari polimer plastik ini.

5. Bebas PFC

PFC, atau perfluorocarbons, adalah senyawa yang sering ditemukan di durable water repellent (DWR), yaitu lapisan atas pada perlengkapan outdoor, dari jaket hingga tenda, yang tahan air dan bisa melindungi pemakai dari basah.

Seperti PVC, proses pembuatan PFC melepaskan kimia ke udara, air, dan tanah, dengan demikian mengancam kesehatan manusia dan lingkungan. Teknologi masa kini telah memungkinkan DWR diproduksi bebas dari PFC. Maka itu, menggunakan perlengkapan bebas PFC sangat disarankan.

Cara terbaik untuk mengetahui apakah pakaian dan sepatu tertentu sudah ramah lingkungan adalah dengan melakukan riset terhadap praktik tanggung jawab lingkungan yang dianut merek-merek.

Lalu, periksa juga label-label di pakaian dan sepatu untuk mempelajari bahannya. Terakhir, bertanyalah pada penjaga toko untuk memahami lebih jauh mengenai bahan-bahan yang digunakan di pakaian dan sepatu yang diinginkan.