Covid-19 Menggila, Unej Persilakan Peserta UTBK SBMPTBR Ubah Mekanisme Seleksi

oleh -

JEMBER – Universitas Jember akan menggelar Ujian Tulis Berbasis Komputer (UTBK) dalam rangka pelaksanaan Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Besuki Raya (SBMPTBR).

Kegiatan UTBK SBMPTBR digelar mulai 5 Juli hingga 12 Juli 2021 di Kampus Tegalboto. Namun melihat perkembangan penderita Covid-19 yang makin meningkat, maka panitia memberikan kesempatan ke peserta UTBK SBMPTBR untuk mengubah mekanisme seleksi menjadi menggunakan nilai UTBK Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN) 2021.

Informasi ini disampaikan oleh Ketua Panitia SBMPTBR 2021, Prof. Slamin seusai rapat persiapan UTBK SBMPTBR, Kamis (1/7) sore.

Untuk mengantisipasi dan mencegah penyebaran Covid-19, sebenarnya panitia SBMPTBR telah memberikan dua pilihan mekanisme seleksi bagi calon peserta.

Pertama, peserta dapat menggunakan nilai UTBK Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN). Jika peserta memilih cara pertama ini maka tidak perlu datang mengikuti UTBK di Jember dan tinggal menunggu pengumuman saja.

“Namun ternyata masih banyak peserta yang lebih memilih untuk mengikuti UTBK SBMPTBR, dengan alasan tidak mengikuti SBMPTN 2021, atau merasa nilai UTBK SBMPTN yang diraih tidak cukup bagus sehingga tetap memilih ujian ke Jember,” ujar Prof. Slamin.

Dari data yang ada, terdapat 3.932 peserta UTBK SBMPTBR, sementara peserta yang memakai mekanisme seleksi menggunakan nilai UTBK SBMPTN hanya berjumlah 1.951, sehingga total peserta SBMPTBR tahun ini berjumlah 5.883.

“Panitia memberikan kesempatan bagi peserta UTBK SBMPTBR yang ingin mengubah mekanisme seleksi menjadi menggunakan nilai UTBK SBMPTN hingga tanggal 3 Juli 2021. Caranya dengan masuk kembali ke laman sbmptbr.unej.ac.id dan ikuti panduan yang sudah disiapkan panitia,” kata Prof. Slamin.

Wakil Rektor I Universitas Jember ini lantas mengingatkan bagi peserta yang tetap memilih mekanisme UTBK SBMPTBR agar selalu menjaga kesehatan dan membawa hasil rapid antigen atau PCR saat mengikuti UTBK nanti.

“Penerbitan aturan peserta UTBK SBMPTBR wajib membawa hasil rapid antigen atau PCR dimaksudkan untuk menjamin kesehatan dan keselamatan peserta, panitia dan tentu saja warga Jember, mengingat ada peserta UTBK SBMPTBR yang berasal dari luar kota bahkan luar provinsi. Mengingat situasi dan kondisi saat ini dimana penyebaran Covid-19 makin meningkat, saya mohon semua peserta UTBK SBMPTBR selalu menjaga kesehatan dan selalu taat protokol kesehatan,” ujar Prof. Slamin.

Sesuai rencana UTBK SBMPTBR dilaksanakan dari tanggal 5 Juli hingga 12 Juli 2021 di Kampus Tegalboto. Pada setiap hari ujian, panitia hanya menggelar satu kali sesi ujian dengan menyediakan 575 komputer yang tersebar di sepuluh lokasi ujian.

Dari data yang ada, jumlah total peserta SBMPTBR tahun ini naik 22 persen dari peserta tahun 2020 lalu yang sejumlah 4.807 peserta. Jalur SBMPTBR adalah jalur terakhir penerimaan mahasiswa baru di Universitas Jember.
“Mohon peserta hadir dilokasi ujian satu jam sebelum jam ujian agar memudahkan panitia melakukan pemeriksaan kesehatan dan syarat administrasi peserta,” kata Prof. Slamin.

No More Posts Available.

No more pages to load.