Banser Terjun ke Pacitan Bantu Korban Bencana Alam

oleh -
Ilustrasi Banser

PACITAN – Banser Tanggap Bencana (Bagana) serta Gerakan Pemuda Ansor Nahdatul Ulama bergerak ke Pacitan untuk membantu para korban bencana banjir dan tanah longsor. Kepala Satuan Koordinasi Wilayah (Kasatkorwil) Banser Jawa Timur, HM Syafiq Syauqi mengatakan aparat kepolisian, TNI, relawan bencana dan Banser ikut serta bergerak membantu evakuasi warga terdampak bencana Pacitan.

“Sejak terjadi longsor, Banser Tanggap Bencana (Bagana) dan Ansor Pacitan sebanyak 75 personel sudah bergerak dan tersebar di semua titik lokasi bencana,” kata Syafiq, Sabtu (2/12/2017).

“Jum’at sore personel tambahan juga telah berangkat dengan membawa peralatan dan 2 truk bantuan untuk korban bencana, siang ini tim Banser Husada/kesehatan (Basada) akan berangkat ke Pacitan guna mensupport tenaga medis di posko-posko yang ada,” terangnya pada wartawan.

Menurut Komandan Banser Jatim ini, bersama aparat setempat dan relawan lain, Banser melakukan koordinasi serta pembagian tugas. “Di antaranya membantu mengatur lalu lintas, mengevakusi korban, serta membantu mendirikan posko dan pos pengungsian,” jelasnya.

“Kami siagakan tim khusus Banser di sekitar Pacitan (Ponorogo, Magetan, Trenggalek, Ngawi dan Tulungagung) untuk selalu stand-by untuk siap sedia bila sewaktu-waktu diperlukan untuk mensupport pasukan di Pacitan dan daerah lain,” ujarnya.

Banjir yang disebabkan oleh Siklon Tropis Cempaka ini berdasarkan keterangan Komandan Tanggap Darurat Bencana Pacitan, Letkol Kav Aristoteles Hengkeng Nusa Lawitang, mengatakan, up date data terakhir, Jumat (1/12/2017), data korban banjir dan longsor di Pacitan bertambah menjadi 25 orang.

Hari keempat, korban menjadi 25 Orang, 10 korban belum ditemukan. Ke-25 korban tersebut, terdiri dari enam korban banjir dan 19 korban tanah longsor. Sedangkan, korban yang sudah ditemukan 15 orang, lima korban banjir dan 10 korban tanah longsor.

Proses pencarian terkendala kondisi alam yang tak mendukung, termasuk medan dan jaringan komunikasi yang masih terputus. Akses menuju lokasi yang tidak dapat diakses oleh alat berat. Sehingga pencarian dilakukan secara manual menggunakan cangkul dan menyemprotkan air.

No More Posts Available.

No more pages to load.